Followers

Mighty Jacksparrow is an Earth-based sub-intergalactic blogger who enjoys writing and in the same time entertaining his ever-amusing will-kill-to-read fans with sensationally hilarious and at times dramatic musings. This blog offers endless ideas and results; they might be charming most of the times but could be offending in some others. Therefore, it is always noble to remind that if you enjoy the pieces, carry on reading, but if they upset you, do quietly leave like the evening breeze and not like exploding diarrhea, which exactly what you will look like if you ever lose it on me. Enjoy! :D

Monday, November 24, 2008

Cinta Coretan dan Coretan Cinta



Kali ini aku memilih untuk menulis dalam bahasa ibunda.

"the fact is, aku sangat enjoy baca apa kau tulis walau aku tak kenal kau, tak tahu kau. "

Orang kata kalau tak kenal maka tak cinta.

Coretan sepertimana yang tertinta dalam tulisan italik di atas datang dari seorang perempuan yang tak pernah aku kenal, seingat aku sehingga ke hari ini. Tiada apa yang istimewa pada tulisan itu, nothing. Kosong. Plain.

Tapi dalam kekosongan itu ada bisa.

IPB Image
Kosong - courtesy of Kabir Bhatia's Sepi The Movie


Jarang sekali aku melihat kembali pada segala macam tulisan aku yang panjang-panjang. Pada aku, apa yang aku tulis, khususnya kisah-kisah pendek cinta (bukan cinta pendek) di Grapevine dan K5 satu masa dahulu sehingga ke hari ini hanyalah satu coretan pena. Tiada yang istimewa. Hanya sekadar meluahkan apa yang terbuku di hati sahaja.

Tapi aku lupa. Selalunya tulisan yang berperasaan ini ada pembacanya. Ada pengikutnya. Ada peminatnya. Hendak pula kalau tulisan itu menyentuh hati.

Aku tau, kebanyakan tulisan aku menyentuh hati. Dan baru aku sedar sejauh mana tulisan aku berjaya menautkan seramai mana pembaca dari segenap umur dan bangsa. Aku mulai nampak sejauh mana penulisan aku berjaya membuatkan ramai sedar betapa pentingnya cinta dalam dunia. Pandemic.

Jadi bila aku kembali kepada tulisan-tulisan aku - tentang tasha, awin, milia yasmin, alia dan lain-lain - aku terasa seperti adanya rindu yang menunggu. Seolah adanya penantian di setiap barisannya, menunggu kepulangan aku yang sekian lama tidak hadir melawat. Dan seperti selalu, apabila tulisan-tulisan lama ini diselami semula, kenangan silam datang menyeksa. Satu demi satu datang menyucuk.

Tapi sekadar kenangan. Lupakan.

Ada beberapa kenalan (ada jugalah yang tidaklah kenal sangat pun) datang berjumpa meminta panduan dan petua menulis. Kononnya hendakkan ramuan rahsia - the secret recipe - untuk menghasilkan karya-karya seperti yang pernah mengetuk banyak pintu hati sejak sekian lama. Kononnya dengan menghasilkan karya dengan sentuhan ilusi mimpi, akan muncullah satu jenis senjata yang mampu meruntuhkan tembok ego yang dipunyai suatu makhluk yang dinamakan perempuan.

Soalnya pendek saja. Macam mana mahu menulis dengan sekian talent sehingga mencairkan perasaan wanita?

Jawabnya pun pendek saja. Selami perasaan sendiri, luahkan apa yang terbuku, rendahkan ego 'machismo', dan jadilah sedikit sensitif. Dan semestinya kenalah baca sedikit contoh-contoh yang ada di sekeliling. Aku pun dulu menuntut juga.

Kita bercinta bukan hendak sehari dua, dan jadinya pun bukan sehari dua. Point is, you have to be there for each other.

IPB Image
Being there for each other - courtesy of Kabir Bhatia's Sepi The Movie


"Dalam setiap perkahwinan, ramuan dia mesti betul - garam dia kena cukup, asam dia kena cukup." Afdlin Shauki; Sepi; Khabir Bhatia 2008.

Dan garam serta asam ini, kita yang memilihnya. Kita yang menambahkannya. Kalau terlebih garam, kena lebihkan airnya. Kalau tidak nanti masin sangat, darah tinggi. Kalau terlebih asam, renehkan sikit dengan gula. Kalau tidak nanti masam mencuka, sakit perut pula. Manis sangat juga tak elok, kencing manis. Jadi bersederhanalah, tapi tak salah kalau sekali sekala masamkan sikit, atau masinkan sikit, atau maniskan sikit. Tapi jangan lupa, selalunya kita lupakan yang pahit, sedangkan kita semua tau yang pahit itu selalunya ubat.

Jadi bagi yang bercinta itu, luangkanlah masa untuk bersama seketika. Tidak perlu banyak, tidak perlu selalu. Tidak perlu ke Ipoh, beli yang indah-indah, makan yang mahal-mahal. Tidak perlu hadiah, tidak perlu ayat tersusun.

Cukuplah sekadar duduk bersama memerhatikan hari hujan. Atau melihat riak air di tasik kala matahari terbenam. Atau di bawah teduhan pokok menyaksikan langit.

IPB Image
Spend your time together - courtesy of Kabir Bhatia's Sepi The Movie


Kadang-kadang dengan memunculkan diri di bawah sekaki payung bersama secawan air coklat panas di tangan ketika hari hujan lebat menunggu si dia pulang dari kelas sudah cukup untuk mencairkan dirinya. Atau dengan meninggalkan sedikit coretan di celah-celah helaian tisu miliknya, catch her by surprise. Atau menyelitkan sehelai nota di dalam buku teks yang dibawanya ke kelas? Kala dirinya ada kelas pada waktu pagi, bagus bukan kiranya disediakan dua keping roti bakar dilapisi sapuan seri kaya dan mentega?

Kerana bagi aku, tiada apa yang lagi mahal dalam dunia ni selain kebahagiaan yang terlihat di dalam senyuman orang yang kita sayangi. Setuju?

No comments: