Followers

Mighty Jacksparrow is an Earth-based sub-intergalactic blogger who enjoys writing and in the same time entertaining his ever-amusing will-kill-to-read fans with sensationally hilarious and at times dramatic musings. This blog offers endless ideas and results; they might be charming most of the times but could be offending in some others. Therefore, it is always noble to remind that if you enjoy the pieces, carry on reading, but if they upset you, do quietly leave like the evening breeze and not like exploding diarrhea, which exactly what you will look like if you ever lose it on me. Enjoy! :D

Tuesday, December 16, 2008

Kolot & Permintaan Seorang Laki-laki

Mungkin aku adalah sesuatu yang orang gelar old dated person.

Aku masih hidup dalam satu suasana yang aku anggap ideal, di mana aku sendiri menjadi arkiteknya. Satu print biru di mana tersusun rapi segala-galanya dari awal hingga ke akhir sekiranya benar tarikh akhir benar-benar berada dalam range yang aku jangkakan. Segalanya terancang rapi dan menghampiri sempurna. Satu pelan hidup yang ideal.

Tapi orang sekarang mana ada mau rancang-rancang. Just follow the flow kata orang putih-putih.

Mungkin juga aku mengalami suatu ciri-ciri complex di mana aku akan rasa tidak senang jika berbuat sesuatu tanpa memikirkan segalanya terlebih dahulu. Sebelum master plan-nya siap.

Kalau hendak ke ofis contohnya, dan aku masih di rumah pada pukul 7.00 pagi, aku sudah merancang segala laku hidup aku untuk hari tersebut sehingga aku tutup mata untuk hari yang berikutnya. Ke ofis naik apa; berapa lama perjalanan; makan pukul berapa; balik makan pukul berapa; ada apa2 yang hendak dibawa sekali ke ofis atau tidak; pakai baju apa; dan berbagai lagi.

Kerana aku lebih rasa secure bila hidup aku terancang. Dan PANTANG sekali kalau hidup aku yang telah dirancang sebaik mungkin diganggu dengan event-event yang tidak diundang, kecuali yang melibatkan hal-hal kecemasan. Tapi itu bukan point-nya. Point-nya, aku tidak suka pelan hidup aku diganggu dengan hal-hal yang remeh-temeh.


"Pantang nenek moyang, tau?!"


Duit bagi aku adalah sesuatu yang super sensitif. Aku tak suka buang duit pada benda-benda yang aku tak gunapakai. Aku jarang beli pakaian. Bukan sebab aku kedekut, tapi aku masih ada benda yang hendak dipakai. Aku tak ada masalah untuk mencapai mana-mana baju dalam almari aku dan menyarungnya tanpa perlu fikir, "eh aku sudah tak ada baju-lah."

Dan aku cukup berbulu dengan orang-orang yang selalu komplen 'tak ada duit-lah!' dan merungut-rungut bila duit hendak masuk akaun kontang mereka terutama di kampus. Tidak, aku tak kisah langsung mereka hendak beli apa. Belilah kereta, mainframe supercomputer, baju Prada, seluar dalam Calvin Klein, makan di Carcossa, beli rumah, beli-lah! Aku tak ambil pusing langsung. Tapi apa yang aku ambil pusing adalah rungutan 'tak ada duit-lah' dan 'bila-lah duit nak masuk ni? Aku sudah kebulur!', kerana bagi aku itu adalah perbuatan yang tiada tanggungjawab langsung.

Orang kasi duit kau habiskan duit. Orang lambat kasi duit, kau marah. Hei, siapa kau?



"...and I shall give you moolah."


Maka sebelum belajar buat duit, jangan-lah senang lenang menabur wang ringgit ke dalam saku towkay kedai barang-barang branded. Kau cuma seorang papa kedana yang hidup dengan ihsan orang lain yang mengharapkan kau jadi orang, bukan jadi ber-wang. Kalau nak jadi beruang, itu kau punya pasal-lah.

Begitu juga hal cinta dan kasih sayang.

Aku masih terikut-ikut dengan gaya hidup orang dulu-dulu. Laki keluar bekerja, bini menolong di rumah. Laki balik bawa kesenangan, bini jangan cakap banyak. Laki jadi otai rumah, bini jangan nak naik kepala.

Tapi itu sudah tidak ada digunapakai lagi di zaman ini.

Bini zaman sekarang mau yang mahal-mahal. Rumah mau yang besar-besar. Kereta tak mau kalah dengan orang sebelah. Sofa yang sebesar katil extra king size. Baju dua hari sekali mau dibelikan. Orang gaji kena ada. Itu belum masuk drebar, tukang kebun, tukang cuci, tukang itu tukang ini. Tukang keranda juga kalau boleh, stand-by di belakang rumah.


"Yo. I'm the rich wife."


Kalau ada sedikit saja silap laki, hah, macam-macam keluar. Semburan demi semburan atas tiket being emotional dituju pada laki. Kalau boleh suara nak sama tinggi dengan laki. Kalau orang dulu-dulu, kalau berani buatlah. Orang sekarang mana kira hormat apa semua. Kalau laki cari lain, barulah kelam kabut. Maka jangan-lah salahkan laki semata kenapa pulang lewat dari kerja mahupun tak balik rumah langsung, kecuali-lah jika kes laki tak boleh diharap.

Kalau tak dapat apa yang dipinta? Senang. Failkan cerai. Atas alasan laki tak mampu beri nafkah. Lepas tu claim untuk dapatkan harta sepencarian. Harta sepencarian kepala hotak kalau dulu setakat jadi housewife saja. Oh maaf. Emo sekejap.


This, boys, is a bad example of a wife. If happens to meet one, do not EVER commit, and prepare to abandon ship.


Kembali kepada cinta dan kasih sayang serta hormat menghormati.

Hormatlah lelaki kamu kerana mereka telah bersusah-payah menjaga kamu. Berkorban siang malam demi kamu. Berbuat apa saja untuk kamu. Kadang-kala kamu tak nampak kerana lelaki bukan jenis yang bercerita segala benda. Berpada-padalah dalam meminta-minta. Jangan sesekali buat lelaki kamu merendah diri dengan kamu, terutama kamu-kamu yang berpendidikan lebih tinggi, bergaji lebih banyak, berpekerjaan lebih baik dan hidup yang lebih berkemampuan. Buat-lah dia terasa tidak kekurangan, kerana perkataan saja tidak menggambarkan apa-apa. Only words.

Jangan selalu naik kepala. Jangan sering kepala batu. Jangan degil-degil.

Kerana tiada apa yang diminta oleh seorang laki-laki selain seorang perempuan yang bisa melembutkan, kerana lelaki ini adalah kekerasan. Perempuan yang kurang marahnya, rendah emosionalnya, lembut kepalanya dan leper egonya.

Keras dengan keras mana boleh jalan sekali. Itu pasal tuhan marah sama gay, paham?

2 comments:

mireya said...

Kerana tiada apa yang diminta oleh seorang laki-laki selain seorang perempuan yang bisa melembutkan, kerana lelaki ini adalah kekerasan. Perempuan yang kurang marahnya, rendah emosionalnya, lembut kepalanya dan leper egonya.

no wonder la i dun have bf.
nampaknya, jika saya mahukan seorang bf, sy kne lah berubah!
because i am not that!
hahahhaa
LOL XD

:P

Mighty Jacksparrow said...

itu-lah!. Berubah-lah demi yang tersayang.

dan aku harap kau juga paham. aku perlukanmu. tapi bukan kau yang macam ini.