Followers

Mighty Jacksparrow is an Earth-based sub-intergalactic blogger who enjoys writing and in the same time entertaining his ever-amusing will-kill-to-read fans with sensationally hilarious and at times dramatic musings. This blog offers endless ideas and results; they might be charming most of the times but could be offending in some others. Therefore, it is always noble to remind that if you enjoy the pieces, carry on reading, but if they upset you, do quietly leave like the evening breeze and not like exploding diarrhea, which exactly what you will look like if you ever lose it on me. Enjoy! :D

Wednesday, June 23, 2010

Lupa Diri


Entri hari ini adalah berkisarkan kepada satu penyakit diri yang bukan lagi sesuatu yang kita jarang sekali dengar - lupa asal usul. Untuk pengetahuan pembaca, topik yang akan dibentangkan dalam sedikit masa saja lagi kali ini adalah diusulkan oleh Puan Lina, yang mana beliau juga mengusulkan agar saya selaku penulis untuk bertukar selera dan menulis dalam bahasa Melayu daripada dalam bahasa Inggeris seperti selalu.

Agak kekok pada mulanya untuk menulis semula dalam bahasa ibunda tetapi saya akan berikan yang terbaik untuk tatapan dan pemikiran pembaca sekalian.

Lupa asal-usul adalah sesuatu yang bukan lagi ganjil di dalam masyarakat hari ini, di mana kita secara senang-lenangnya dapat mengangkat jari dan menuding kepada mereka-mereka yang menghidapi masalah ini yang secara hakikinya mudah dikenalpasti hanya dengan melihat kepada perangai sahaja. Secara mudahnya, lupa asal-usul ini adalah apabila seseorang itu mulai melupakan sejarah silamnya; perjalanannya selama ini untuk berada di tempat di mana dia berdiri pada hari ini, selalunya di tempat yang lebih baik, dan berlagak seolah-olah dia tidak pernah melalui perjalanan sedemikian rupa, yang secara am-nya susah-payah dan menderitakan. Selalunya orang-orang sebegini akan bertukar menjadi individu lain yang juga secara am-nya menjelikkan dan menjadi salah satu sebab yang membuatkan orang lain menyampah melihatkan tingkah-laku dan perangainya yang telah berubah dan tidak lagi seperti dulu.

Secara mudahnya, mari kita ambil contoh orang kampung.

Katakan, seorang anak muda yang tidak-tahu apa-apa, belajar pun tidak tinggi mana, yang kerjanya saban hari mengait buah sawit ataupun menoreh di ladang-ladang getah dan makan-minum pun masih di bawah tanggungan mak dan ayah, nak dijadikan cerita tiba-tiba terpilih untuk bertanding di dalam satu pertandingan karaoke tahap nasional di mana dia akan berentap dengan beberapa lagi gandingan mantap penyanyi-penyanyi moden yang dalam kepala mereka hanya ada tujuan yang sama - menang, dan menjadi juara. Dan untuk disambung cerita, menanglah si anak kampung ini lantas dinobatkan sebagai juara pertandingan tersebut setelah menewaskan peserta-peserta lain dengan tiket rezeki. Mulai hari tersebut, hidup baru mula terlakar di depan mata anak kampung itu, dan sepertimana yang para pembaca mula bayangkan, masa depannya paling tidak akan tercalar di sini sana.

Kemudian apa jadi?

Si anak muda baru mula nampak rupa sebenar dunia. Kiri-kanan perempuan melata. Hidup yang mewah dan popular dan penuh sandiwara. Dulu jalan kaki ke mana-mana kini dah ada kereta. Dulu perempuan tak pandang kini dia tak berhenti dipuja. Dulu mahu minum teh tarik pun harapkan kawan-kawan belanja. Kini, hey! apa mau pening kepala? Setakat seringgit dua ringgit segelas, satu kampung dia boleh belanja. Dulu jumpa kawan-kawan makcik-makcik pandai tunduk hormat salam tangan, sekarang apa nama kawan, nama makcik pun sudah lupa. Nampak orang lain pakai compang-camping, ah! Sebelah mata pun tak pandang, konon mereka miskin hina, sedangkan dia dulu pun macam itu, cuma sekarang sudah berubah segala.

Nah, lupa diri, lupa asal-usul di situ.

Persoalan tentang mengapa jadi begitu bukan susah sangat untuk dirungkaikan. Mudah saja. Ini kisah beruk dapat bunga. Manusia ini mudah saja untuk dilihat sejauh mana integritinya - berikan dia kemewahan, berikan dia kuasa, berikan dia perempuan (laki-laki untuk perempuan) dan lihatlah dunia, sejauh mana dia akan berubah dalam sekelip mata. Dulu bila tak ada duit, kita kenalah baik dengan orang, konon ada rezeki dapat ditumpang-tumpang. Dulu bila tak ada kuasa, kenalah baik dengan orang, konon untung-untung dapat pertolongan orang. Dulu bila tak ada perempuan (dan sebaliknya untuk perempuan), kenalah baik dengan orang, konon silap haribulan dapat bakal mak mentua senang dijodohkan.

Tapi sekarang bila dah ada segalanya, apa mahu peduli? Kemewahan, kuasa dan perempuan sekadar pada petikan jari. Apa perlu bergantung pada orang lain bila kini orang bergantung pada kita, untuk kemewahan, untuk kuasa, untuk perempuan? Nah, di situ munculnya satu kuasa gah yang tidak tercerna oleh akal. Dihasut syaitan dan nafsu, segalanya berubah satu demi satu. Sifat sombong, bongkak, riak apa segala mula terlihat. Dan berfoya-foyalah diri ke sana ke mari tanpa rehat.

Hanya pada satu ketika nanti apabila segalanya ditarik balik, barulah kesedaran itu tiba, dan sedihnya, selalunya pada waktu itu segalanya sudah terlambat. Tiada lagi patah balik. Tiada lagi putaran waktu, segalanya sudah berlaku.

Masa itu orang sudah berhenti memuja, dan mula menunjukkan rasa menyampah, rasa meluat, rasa jelik yang sukar dibicarakan. Duit sudah habis terbuang, para pendamping pun sudah cukup makan dan lari bawa badan, kuasa pula sudah dipam habis ke dalam jamban. Dan pada masa itu, sesalan demi sesalan mula menjelma. Apa sudah jadi? Apa yang terjadi? Apa nak jadi? Mana mau letak muka? Rasa segan bertambah-tambah malu. Mana kawan-kawan yang sering membantu? Oh sudah dibuang suatu masa lalu. Mana cinta yang mau hidup semati? Oh dia pergi pada orang lain, dikatakan pada kau suruh pergi mati. Yang penting, macam mana mau cari duit penuhkan tembolok? Perut sudah berkeroncong, nak mencekik duit tak ada, ah sialan, apa agaknya yang akan berlaku?

Apa lagi ditunggu? Baliklah ke kampung toreh getah macam dulu-dulu.


* * *

Berhati-hati dengan rasa bongkak. Riak. Takbur. Itu bahaya. Terutamanya mereka yang berilmu tinggi. Saya cukup berbulu dengan mereka-mereka yang belajarnya sampai ke kaki langit tapi riaknya Ya Rabbi, Tuhan saja tahu. Tak salah merendahkan diri, asal jangan rasa rendah diri. Tak rugi apa-apa, tak luak apa-apa, tak hilang apa-apa. Kau hebat, ada orang hebat lagi. Kau pandai, ada orang pandai lagi. Kau kaya, ada orang kaya lagi. So, apa mau hiruk-pikuk konon kau kekal abadi? Esok lusa disumpah dek orang, mampus kau kena langgar lori.

"Orang paling kayalah yang paling jarang bicara tentang kekayaannya. Orang yang paling miskin pula adalah yang bila dapat rezeki, riuh satu kampung kononnya dia sudah kaya raya, bila pada hakikatnya, dapat duit tiga puluh sen saja."

Faham? Faham-fahamkan.


4 comments:

Lina said...

mcm ko baca pikiran ku..crita yg ngam d ati ku!

Kumis said...

Autobiografi yang menarik.

Mighty Jacksparrow said...

thanks lina, hope this is what u ask for.

personaliti kau pun sama, kumis.

Lina said...

yup2..mmg ini yg bermain d pikiran ku dr kemarin! tngkiu2..owh tengkiu jg krn berusaha utk menulisnya dlm BM..~ngeh~